Cerpen | Adik... Mak cuma ada Adik sorang je..

Views

"Adik mak ada adik sorang je...Adik jangan degil..bukak pintu ni...Mak tak tahu nak mengadu pada siapa lagi. Kalau Adik pun layan mak macam ni...Pada siapa mak nak mengadu..?"
Bertalu - talu mak mengetuk pintu bilik adik.. Tapi Adik masih tidak mahu membuka nya.. Adik terlalu marah dengan sikap mak tempoh hari..

"Mak jahat !... Mak selalu marah adik..Mak selalu tuduh macam - macam pada Adik...Mak jahat !! Mak Jahat...!!! Adik tak nak bukak pintu " Adik menjerit berkali2 seperti hilang akal... Sambil menyeka airmata yang tidak henti mengalir.

"Sampai hati Adik buat mak macam ni...Arwah ayah dah tak ada... Mak cuma ada Adik seorang tempat mengadu.. Kak Cik. Abg Long . Kak Ngah . Abg De. Kak Lang semua tak endah kan mak..Tak apalah Adik biarlah Mak seorang diri ...." Mak berlalu pergi dari bilik adik sambil menangis hingga sedu sedan...Mak menatap potret arwah ayah di handphone mak seketika.. " Abg maafkan Ana ..Ana xmampu mendidik anak - anak seperti yang abang mahukan...Anak- anak selalu minta duit pada Ana ..Betul lah cakap Abg ..Bila Abg dah tiada... mesti anak - anak berani minta macam - macam... Abg Long langsung tak jenguk Ana.. Kak Ngah pula sibuk...Maafkan Ana Abg.."...
Adik menangis semahu nya... Bukan adik sengaja mahu derhaka pada Mak.. Tapi Adik dah lama tahan.. Kalau Adik .. Semua nya tidak betul.padahal adik sudah lama duduk dengan Mak..Tak kan Mak tak kenal perangai Adik macam mana..Kalau Abg De dengan Adik beradik bukan main lembut mak melayan mereka..Tiap kali pulang ke kampung " Mak .. Abg De pinjam dulu duit Mak seribu ni ya.. Abg De nak bayar hutang kawan ." Senang je Mak nak bagi.. 

Tapi Adik.... Adik tak pernah mintak Mak macam - macam... Adik tak pernah nak bising kalau Mak mengadu Mak selalu tak ada duit. Adik nak kerja Mak tak bagi..Adik nak kerja pun sebab Adik tak nak susahkan mak.. Adik tak nak guna duit mak.. Sebab Adik tahu mak tak ada duit..Tapi hari ni.. Adik betul - betul tak tahan bila mak tuduh Adik macam - macam.. Adik tak pernah pun minta semua ni berlaku..Cuma Adik sedih... Adik dah tak tahan.. Kalau bukan sebab arwah ayah..Dah lama adik keluar dari rumah ini...
Diorang semua tak pernah nak balik jenguk Mak di kampung... Yang diorang tahu.. "Mak duit sikit nak beli ini...nak beli itu..." Mak duit...Mak duit... ingat Mak tu Cop duit agak nya.. Mak pagi menoreh..petang Mak ke Kebun menanam sayur...Balik senja Mak mengadu ..sakit belakang.. Sakit kaki.... Adik Sedih mak....

Malam berlabuh .. Adik masih mengenang nasib Mak... mengenang masa depan... Adik sanggup tidak sambung belajar..sebab Adik tahu mak tak ada duit.. Habis di bagi pada Kak Cik yang baru membeli rumah baru..Rumah di kampung ini pun bila hujan mula membasahi lantai kayu... Lantai semakin hari semakin reput di makan usia..Tapi adik beradik lain sedap duduk di dalam rumah batu berhawa dingin.. Mak pula hanya tidur beralaskan tikar mengkuang....
Adik rela tak makan mak dari tengok mak sakit... Akhir nya adik buat keputusan untuk memecahkan tabung yang sudah lama adik simpan.. Adik pergi ke bandar tanpa pengetahuan Mak..Adik minta tolong Abg Sedi yang berkerja di kedai Apek Yin untuk hantarkan tilam ke rumah Mak..Sebab adik tak nak mak sakit - sakit badan lagi tidur di atas tikar...Tapi mak tetap tidak percayakan Adik.. Mak tetap cakap Adik Jahat..

"Adik...keluar nak ..bukak pintu ni..Mak sudah siapkan makan malam untuk Adik.." Adik keluar membuka pintu  terus menuju ke dapur.. Adik mengerling sedikit melihat wajah Mak..Adik nampak Mak senyum..Adik malas hendak makan hati terlalu lama... Adik kesian tengok mak susah hati lama - lama.

Semasa di meja ..Adik hanya menikmati masakan Mak tanpa bersuara. " Adik mak nak cakap sikit ni..." Adik cuma diam..Mak masih senyum ..mungkin Adik masih marah pada mak kejadian petang tadi..Mak pegang bahu Adik... Mak tepuk - tepuk belakang Adik.. Hampir tersedak Adik di buat nya..."Apa mak ni... sakit la ..." Adik mula bersuara... tegas tapi tidak kasar... " Alah !..Mak dah lama tak bermanja dengan anak Mak ni...Sudah besar rupanya Anak Mak ini.. Mak nak bagitahu sesuatu ni pada Adik... Tapi kalau Adik tak nak dengar tak apa lah.."... Mak berpaling dari Adik..

"Yela...yelaa..cakap aje la...Adik dengar ni.." Adik menarik tangan Mak.." Sebenarnya hajat Mak sudah lama nak bawa Adik .......nak bawa Adik...." 
"Ish ..Mak ni cakap lah nak bawa Adik ke mana...??" Mak sengaja melambatkan perbualan..sengaja ingin melihat telatah Adik..." Mak nak bawak Adik menunaikan umrah,,"

Hampir tersembur nasi dari mulut Adik... " Mak betul ke ni...???" Adik kelihatan kaget..Tapi Adik tunduk diam membisu seketika... Mungkin Adik merasa serba salah... " Ehhh.. tadi anak Mak ni suka sangat...Sekarang ni diam pulak..tak suka ke?? Kalau tak suka .tak jadilah mak pergi dengan Adik"...Adik memandang Mak sayu..." Mak ada duit ke..??" "Ada la sedikit simpanan arwah Ayah dulu...Adik jangan risau..rezeki Allah ada di mana saja.." Adik senyum sampai ke telinga..

Malam itu sungguh Adik tidak dapat melelap kan mata.. Baring ke kiri tidak kena..Baring ke kanan pun tidak kena.. Seperti tak sabar Adik ingin melihat ke tempat suci. Tempat yang di impikan setiap orang islam untuk menunaikan ibadah..

Pagi - Pagi lagi Mak sudah gerak Adik untuk solat subuh bersama.. "Adik...bangun nak ... Subuh sudah masuk ni.. " Mak mencium pipi dahi Adik bertalu - talu.. Tapi Adik masih tidak bergerak... Mungkin Adik keletihan menangis semalam. Mak bingkas bangun..membiarkan adik terus terlena di dalam bilik. Hari ini mak solat subuh sendirian... membentang sejadah sendirian..Selalu nya Adik menjadi imam.. Adik yang siapkan kelengkapan untuk solat... Sedap sekali suara Adik setiap kali membaca surah sewaktu solat.

Seusai solat..Mak bingkas bangun menuju ke dapur menyiapkan sarapan buat Adik.. Mungkin Adik sudah bangun solat. Mak menguli tepung ..Pagi ini mak mahu membuat cekodok kesukaan Adik...Tapi sudah waktu begini Adik masih tidak kelihatan.. Selalu nya Adik membantu Mak membuat sarapan..Hati mak tidak sedap... Mak naik ke tingkat atas rumah ..mungkin Adik sedang menonton televisyen...Tapi adik tidak kelihatan.. Mak pergi ke bilik Adik..

"Astagfirullahalazim... budak ni masih tidur lagi... Adikk ... ooo Adik..bangun... " Mak menggoncang kuat bahu Adik.. Mak merasa nafas Adik..Mak memegang pergelangan tangan Adik..., " ADIKKK!!!!" Mak meraung sekuat hati... " Kenapa Adik tinggalkan Mak..." Mak bingkas bangun meminta pertolongan.. Sesampai di hospital.. ternyata Adik telah pergi buat selama nya..bertemu Allah.. bertemu sang pencipta Adik.Sekali lagi kedengaran sedu Mak menangis.

"Walhamdulillahirabbilalamin.." Mak mengaminkan doa seusai menunaikan solat.. Mak merenung jauh di hadapan Kaabah.. Teringat saat Mak memberitahu Adik ..Ingin membawa Adik ke mekah..ternyata Adik sangat gembira.. Tapi hajat Adik tidak kesampaian...Sekali lagi air mata deras mengalir di pipi Mak..Mak termenung jauh..Di kejauhan MAk terlihat kelibat Adik..Melambai - lambai ke arah Mak.. Mak bingkas bangun ingin pergi ke arah Adik...

Tapi bila Mak bangun kelibat Adik hilang dalam keramaian...Ahhh mungkin perasaan Mak.. Mungkin Mak terlalu rindukan Adik. Kini tiada lagi yang mampu bentangkan sejadah setiap kali masuk nya waktu Solat..Tiada lagi yang menjadi Imam Muda kepada Mak.. Mak sendirian melalui liku kehidupan.. Anak - Anak yang lain tidak pernah mengendahkan Mak... Adik Semoga Allah ..menempatkan Adik di Syurga para Solihin Syuhadah.. Mak doakan Adik di tempatkan di kalangan orang yg beriman...

Adik anak soleh...Maafkan Mak .. Mak cuma ada Adik sorang je..

Thanks sudi baca habis..Jangan lupa tinggalkan komen dan jejak anda..Jika entry kali ni best.. Anda mesti Like okey ?

Rupanya Gerimis Mengundang....

Views


Malam hampir larut...
Malam juga sudah mula gerimis..
 
Inilah saat nya untuk kita kembali..
Kita sudah cukup jauh mengembara .

Menjelajah ke rumah - rumah kosong itu..
Aku tahu perasaan kita cukup teruja ...

Untuk mengisi kekosongan rumah..
Dan untuk bertemu serta berkenalan dengan pemiliknya..

Aku juga tahu betapa seronoknya ...
Untuk bersama dan bergurau dengan pemilik itu.
.
Tapi aku hanya mahu kembali pulang..
Sudah puas aku melihat destinasi indah..

Mengembara bersama insan seperti kamu..
Aku mohon maaf kerana tidak dapat berada di sisimu...

Tetapi aku berjanji..
Setiap detik aku disini..

Setiap itu juga aku menanti ...Maafkan aku...
Aku terpaksa pergi kerna terlalu menyayangi kamu...





Permulaan hidup dan akhirnya kematian..
Hidup tidak pernah pasti..

Tapi kematian adalah saat kepastian..
Yang telah di rancang oleh Tuhan..

Hidup juga adalah satu ulangan sejarah yang telah terjadi terlebih dahulu..
terjadi sekarang dan pada masa akan datang...

Apa yang aku alami adalah apa yang telah kamu alami..
Buat detik yang berlalu..itu pasti..

Petikan kata diambil dari filem "Gerimis Mengundang" Ape yang aku tengok apa yang aku pelajari dari filem ini cukup banyak . Dan hanya yang mengerti faham erti kata di atas ini..Hidup ini hanyalah sejarah ualangan yang telah lama berlaku suatu ketika dahulu.. Cuma antara sedar dan tak sedar kita mengalaminya....Renungkan seketikaa...

Thanks sudi baca habis..Jangan lupa tinggalkan komen dan jejak anda..Jika entry kali ni best.. Anda mesti Like okey ?

© Segala yang tercatat di atas adalah hak milik kekal ツ tEyhasAhajE ツ